Ketahuilah! Harta Itu Ujian

Oleh : Badrul Tamam – voa-islam.com

Al-Hamdulillah, segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada baginda Rasulillah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, keluarga dan para sahabatnya.

Harta yang Allah berikan kepada kita adalah fitnah (cobaan), untuk menguji kita apakah menggunakannya dengan baik atau tidak. Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلادُكُمْ فِتْنَةٌ وَاللَّهُ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

Sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu hanyalah cobaan (bagimu): di sisi Allah-lah pahala yang besar.” (QS. Al-Thaghabun: 15) Lalu sebagian orang menghabiskan hartanya untuk menuruti syahwatnya dan menggunakannya dalam keharaman. Ia rengguh semua kenikmatan yang tidak menambah untuk dirinya kecuali jauh dari Allah semata. Yang seperti ini  harta menjadi musibah bagi pemiliknya. Wal’iyadhu Billah!

Di sisi lain, ada orang yang menggunakan hartanya untuk mencari keridhaan Allah. Ia manfaatkan karunia harta untuk mendekatkan diri kepada al-Wahhab (Zat Mahapemberi), yakni Allah Subhanahu wa Ta’ala. Ia korbankan hartanya untuk menolong agama-Nya dan meninggikan kalimat-Nya. Maka harta yang dimilikinya ini mendatangkan kebaikan untuk dirinya.

Ada tipe lain dari orang yang memiliki harta, ia habiskan hartanya untuk sesuatu yang tak berguna. Bukan pada yang haram dan tidak pula pada yang disyariatkan. Maka harta semacam ini bersifat sia-sia, tidak memberikan kebaikan pada pemiliknya. Padahal Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam telah melarang dari menyia-nyiakan harta.

Selayaknya orang beriman menggunakan hartanya dalam keridhaan Rabb-nya. Ia infakkan hartanya dalam kebaikan. Ia sedekahkan kepada orang yang membutuhkan. Ia salurkan kepada dakwah dan perjuangan Islam. Sehingga Allah Ta’ala akan memberikan ganti lebih baik dari apa yang telah dikeluarkan dari hartanya. Allah Ta’ala berfirman,

وَمَا أَنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَهُوَ يُخْلِفُهُ وَهُوَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ

Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dia lah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya.” (QS. Saba’: 39)

Makna “maka Allah akan menggantinya” adalah : Dia memberikan ganti untukmu yang lebih baik dari apa yang telah engkau keluarkan. Berarti Allah menjanjikan dalam kitab-Nya, apa yang diinfakkan oleh orang maka Allah akan menggantinya. Ini seperti penafsiran Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam dalam beberapa haditsnya, di antaranya;

مَا مِنْ يَوْمٍ يُصْبِحُ الْعِبَادُ فِيهِ إِلَّا مَلَكَانِ يَنْزِلَانِ فَيَقُولُ أَحَدُهُمَا: اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا. وَيَقُولُ الْآخَرُ: اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا

Tiada hari melainkan pada pagi harinya ada dua malaikat yang turun. Lalu salah satunya berucap (berdoa): Ya Allah, berilah ganti untuk orang yang berinfaq. Sedangkan yang lain berdoa: Ya Allah timpakanlah kehancuran kepada orang yang kikir (tidak berinfaq).” (Muttafaqun ‘alaih)

Maksudnya orang yang didoakan untuk dihancurkan hartanya adalah orang yang menahan harta dari apa yang Allah wajibkan untuk mengeluarkannya. Karena tidak setiap orang yang menahan harta didoakan seperti itu. Tetapi orang yang menahan harta dari infak yang Allah wajibkan, itulah yang didoakan oleh malaikat bahwa Allah akan menghancurkannya dan menghancurkan hartanya.

. . . orang yang didoakan untuk dihancurkan hartanya adalah orang yang menahan harta dari apa yang Allah wajibkan untuk mengeluarkannya . . .

Al-Talaf (kehancuran) dalam hadits di atas ada dua bentuk: Pertama, al-talaf al-hissi: harta itu benar-benar hancur atau hilang, seperti kebakaran yang menghabiskan hartanya, dicuri dan sebagainya.

Kedua, al-Talaf al-Maknawi: dihilangkan berkahnya sehingga pemiliknya tidak bisa mennggunkannya untuk kebaikan. Ini seperti hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam tentang harta miliknya dan harta pewarisnya. Harta milik sendiri adalah harta yang telah digunakannya untuk kebaikan. Sedangkan harta pewarisnya adalah harta yang ditinggalkan untuk anak turunnya. Tentunya setiap orang lebih suka kepada harta miliknya sendiri. (HR. Al-Bukhari)

Bahwa harta yang engkau serahkan untuk Allah ‘Azza wa Jalla  maka akan engkau dapatkan kembali pada hari kiamat. Bahkan akan dilipatgandakan dengan jumlah lebih banyak. Sebaliknya harta yang engkau kumpulkan lalu engkau tinggalkan karena kematian sehingga menjadi rebutan ahli waris, maka itu benar-benar harta ahli warismu. Harta tersebut bukan hartamu. Oleh karenanya, mulai sekarang, infakkanlah hartamu dalam keridhaan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Lalu tanamkan keyakinan, Allah akan memberi ganti atas harta tersebut dan berinfak kepadamu dengan yang lebih banyak.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, Allah Ta’ala berfirman:

أَنْفِقْ يَا ابْنَ آدَمَ أُنْفِقْ عَلَيْكَ

Berinfaklah wahai anak Adam, niscaya aku berinfak kepadamu.” (Muttafaq ‘Alaih) Maknanya adalah Aku beri ganti yang lebih baik untukmu.

Sesungguhnya tidak ada cerita harta seseorang habis karena dia suka berinfak. Tetapi banyak cerita orang menjadi miskin karena bencana dan semisalnya karena ia pelit dan suka menahan harta dari berbagi kepada sesama. Wallahu Ta’ala A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: